Utama / Herpes

Apa itu antihistamin dan bagaimana cara meminumnya

Untuk memahami apa itu antihistamin, Anda perlu memahami apa itu histamin dan bagaimana antihistamin bertindak terhadapnya..

Histamin adalah zat yang ditemukan dalam apa yang disebut "sel mast". Setelah kontak dengan alergen, histamin dilepaskan dari sel mast untuk menetralkan zat pemicu. Histamin yang memengaruhi kemampuan penetrasi pembuluh darah dan menyebabkan semua gejala alergi yang diketahui muncul (gatal, bengkak, kemerahan, lakrimasi, lepuh, ruam, dll.) Ada tiga jenis reseptor yang, ketika bereaksi dengan senyawa dengan histamin, memiliki berbagai efek:

1. reseptor H1. Ketika dikombinasikan dengan histamin menyebabkan gatal, kejang bronkopulmonalis, meningkatkan permeabilitas dinding pembuluh darah.

2. reseptor H2. Mereka merespons histamin dengan melemaskan otot-otot rahim, meningkatkan sekresi lambung, dan meningkatkan kontraktilitas miokardium..

3. reseptor H3. Mampu menghambat produksi histamin dan mencegahnya memasuki sistem saraf.

Sekarang akan jauh lebih mudah untuk memahami apa itu antihistamin dan bagaimana cara kerjanya..

Mekanisme aksi

Antihistamin adalah zat yang memiliki kemampuan untuk memblokir (menghambat) sensitivitas reseptor terhadap histamin dan menghentikan respons imun akut. Zat yang berbeda ditujukan untuk menghambat berbagai jenis reseptor dan, karenanya, memiliki ruang lingkup yang berbeda:

  • Blocker H1. Singkirkan gejala alergi;
  • H2 blocker. Mereka membantu mengurangi sekresi lambung, digunakan dalam pengobatan penyakit lambung;
  • Blocker H3. Digunakan dalam pengobatan penyakit sistem saraf pusat.

Obat-obatan yang mengandung inhibitor reseptor H1 ditemukan kembali pada tahun 1936 dan telah terus ditingkatkan sejak saat itu. Saat ini ada antihistamin generasi I, II dan III.

Antihistamin generasi 1

Keuntungan utama dari obat generasi pertama adalah kemampuan untuk dengan cepat menghentikan respon imun. Pada saat yang sama, efeknya tidak bertahan lama - sekitar 4-6 jam.

Kerugian utama adalah kemampuan untuk menembus sawar darah-otak. Akibatnya, terjadi depresi sistem saraf pusat. Sedasi dapat bervariasi dalam keparahan dan dimanifestasikan dalam tanda-tanda seperti: mengantuk, kehilangan perhatian, apatis. Agitasi psikomotor juga dimungkinkan..

Efek sedatif dari obat generasi I menyebabkan kontraindikasi untuk digunakan pada orang yang aktivitasnya memerlukan perawatan khusus atau memerlukan aktivitas fisik yang tinggi.

Di antara efek samping:

  • kelemahan;
  • sakit kepala;
  • mual, muntah;
  • perubahan tinja;
  • selaput lendir kering;
  • penurunan tekanan darah;
  • kelemahan otot;
  • kantuk;
  • aritmia.

Bahkan, praktis setiap orang dari kita tahu apa antihistamin generasi pertama. Mereka adalah yang paling terjangkau, umum dan sering digunakan untuk segera menghilangkan gejala alergi, untuk mengobati alergi yang tidak diketahui asalnya, untuk mengurangi rasa gatal dan mengurangi reaksi kulit, dengan rinitis alergi, mabuk perjalanan, migrain, asma.

Persiapan generasi pertama bersifat adiktif, oleh karena itu, penggunaan jangka panjangnya tidak dapat diterima. Perjalanan masuk tidak bisa melebihi 7-10 hari.

Dalam kelompok generasi pertama: "Suprastin", "Daizolin", "Diphenhydramine", "Tavegil", "Fenkarol".

Antihistamin generasi II

Obat-obatan generasi kedua lebih sempurna dan tidak memiliki efek penghambatan pada sistem saraf pusat. Tindakan antihistamin terjadi dengan cepat dan berlangsung 24 jam, yaitu, satu dosis saja cukup per hari.

Kerugian utama adalah efek kardiotoksik. Antihistamin generasi II mampu memblokir saluran kalium dari otot jantung. Akibatnya, kerusakan jantung. Efek ini ditingkatkan dengan penggunaan paralel antidepresan, makrolida, obat antijamur, jus jeruk..

Obat generasi II tidak diresepkan untuk orang tua, pasien dengan penyakit jantung, serta orang dengan disfungsi hati yang parah.

Kemungkinan efek samping:

  • selaput lendir kering;
  • mual dan muntah;
  • kegelisahan;
  • depresi;
  • gangguan tinja;
  • sakit kepala;
  • radang perut.

Antihistamin generasi II digunakan dalam pengobatan edema Quincke, rinitis alergi, polinosis, urtikaria, eksim, dan penyakit atopik.

Durasi masuk bisa mencapai 12 bulan.

Kelompok obat-obatan dari generasi kedua meliputi: "Loratadine", "Fenistil", "Claritin", "Lomilan", "Cladidol", "Rupafin", dll..

Antihistamin generasi III

Apa antihistamin generasi III? Ini adalah zat khusus - produk dari proses metabolisme obat generasi kedua, yang disebut "metabolit aktif". Metabolit tanpa kekurangan dana generasi I dan II: penindasan sistem saraf pusat dan efek kardiotoksik dihilangkan, efek negatif pada hati, ginjal dan saluran pencernaan tidak termasuk.

Metabolit aktif dapat diterima untuk digunakan pada berbagai pasien untuk pengobatan konjungtivitis alergi, rinitis, polinosis, dermatitis atopik, urtikaria, eksim, asma.

Efek samping praktis dikurangi menjadi nilai nol. Namun, kadang-kadang mungkin:

  • sakit kepala;
  • nyeri otot
  • kelemahan;
  • radang perut;
  • mual, muntah;
  • aritmia;
  • selaput lendir kering.

Persiapan generasi ketiga diizinkan untuk digunakan secara berkelanjutan.

Kontraindikasi untuk mengambil metabolit adalah kehamilan, anak usia dini, intoleransi individu terhadap salah satu komponen.

Obat-obatan berikut termasuk dalam kelompok metabolit: Zirtek, Telfast, Erius.

Obat-obatan untuk anak-anak

Kebanyakan antihistamin dikontraindikasikan pada anak usia dini. Namun, bayi yang sering rentan terhadap reaksi alergi. Karena itu, hanya spesialis berpengalaman yang harus memilih obat.

Untuk menghilangkan gejala alergi dengan cepat pada anak usia dini, diperbolehkan mengonsumsi obat generasi pertama. Untuk menghilangkan manifestasi kulit, dimungkinkan untuk menggunakan salep dan krim antihistamin.

Selama mengambil antihistamin, kondisi anak harus dipantau dengan cermat dan, jika terjadi efek samping, segera dapatkan bantuan medis.!

Apa yang dimaksud antihistamin hanya diketahui oleh spesialis, dan hanya ahli alergi berpengalaman yang dapat memilih obat dan dosis yang tepat untuk Anda. Pengobatan sendiri dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak dapat diperbaiki!

Antihistamin

Obat-obatan yang digabungkan dengan frasa “antihistamin” secara mengejutkan umum dalam kit obat rumahan. Pada saat yang sama, sebagian besar orang yang menggunakan obat-obatan ini tidak tahu bagaimana mereka bekerja, apa arti kata "antihistamin", atau apa yang menyebabkan semua ini..

Penulis dengan senang hati akan menulis slogan dalam huruf kapital: "antihistamin harus diresepkan hanya oleh dokter dan digunakan sesuai dengan apa yang diresepkan dokter", setelah itu ia akan meletakkan peluru dan menutup topik artikel ini. Tetapi situasi ini akan sangat mirip dengan banyak peringatan dari Kementerian Kesehatan mengenai merokok, jadi kami akan menahan diri dari slogan dan beralih ke mengisi celah dalam pengetahuan medis.

Reaksi alergi sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa di bawah aksi zat tertentu (alergen) dalam tubuh manusia, sepenuhnya dihasilkan zat aktif biologis tertentu, yang, pada gilirannya, mengarah pada pengembangan peradangan alergi. Ada banyak zat, tetapi yang paling aktif adalah histamin. Pada orang yang sehat, histamin tidak aktif dalam sel yang terdefinisi dengan sempurna (yang disebut sel mast). Setelah kontak dengan alergen, sel mast melepaskan histamin, yang menyebabkan gejala alergi. Gejala-gejala ini sangat beragam: pembengkakan, kemerahan, ruam, batuk, pilek, bronkospasme, penurunan tekanan darah, dll..

Untuk beberapa waktu sekarang, dokter telah menggunakan obat-obatan yang dapat mempengaruhi metabolisme histamin. Bagaimana pengaruhnya? Pertama, untuk mengurangi jumlah histamin yang dilepaskan sel mast dan, kedua, untuk mengikat (menetralkan) histamin yang sudah mulai bertindak aktif. Obat-obatan inilah yang digabungkan menjadi kelompok antihistamin.

Jadi, titik utama penggunaan antihistamin

- pencegahan dan (atau) penghapusan gejala alergi. Setiap dan semua alergi: alergi pernafasan (menghirup sesuatu yang salah), alergi makanan (memakan sesuatu yang salah), alergi kontak (dioleskan dengan sesuatu yang salah), alergi farmakologis (diobati dengan sesuatu yang tidak cocok).

Segera ganti efek preventif apa pun itu

antihistamin tidak selalu diekspresikan sehingga tidak ada alergi sama sekali. Oleh karena itu kesimpulan yang cukup logis adalah bahwa jika Anda mengetahui zat tertentu yang menyebabkan alergi pada Anda atau anak Anda, logikanya bukanlah memakan gigitan oranye dengan suprastin, tetapi untuk menghindari kontak dengan alergen, mis. Tidak ada jeruk. Nah, jika tidak mungkin untuk menghindari kontak, misalnya alergi terhadap poplar fluff, ada banyak poplar, tetapi mereka tidak memberikan liburan, maka sudah saatnya dirawat.

Antihistamin “klasik” termasuk diphenhydramine, diprazine, suprastin, tavegil, diazolin, fencarol. Semua obat-obatan ini telah digunakan selama bertahun-tahun.

- Pengalaman (baik positif maupun negatif) cukup besar.

Masing-masing obat di atas memiliki banyak sinonim, dan tidak ada satu pun perusahaan farmasi terkenal yang tidak akan menghasilkan setidaknya antihistamin apa pun, dengan nama kepemilikannya, tentu saja. Pengetahuan paling relevan dari setidaknya dua sinonim dalam kaitannya dengan obat sering dijual di apotek kami. Kita berbicara tentang pipolfen, yang merupakan saudara kembar dari diprazine dan clemastine, yang sama dengan tavegil.

Semua obat di atas dapat digunakan dengan menelan (tablet, kapsul, sirup), diphenhydramine juga tersedia dalam bentuk supositoria. Untuk reaksi alergi yang parah, ketika efek cepat diperlukan, injeksi intramuskuler dan intravena (diphenhydramine, diprazine, suprastin, tavegil) digunakan.

Kami menekankan sekali lagi: tujuan menggunakan semua obat di atas adalah satu

- pencegahan dan penghapusan gejala alergi. Tetapi sifat farmakologis dari antihistamin tidak terbatas hanya pada efek anti-alergi. Sejumlah obat, terutama diphenhydramine, diprazine, suprastin dan tavegil, memiliki efek sedatif (hipnotik, sedatif, penghambatan) yang lebih jelas. Dan massa luas secara aktif menggunakan fakta ini, mengingat, misalnya, diphenhydramine sebagai pil tidur yang indah. Dari suprastin dengan tavegil, juga, tidur nyenyak, tetapi mereka lebih mahal, sehingga mereka lebih jarang digunakan.

Kehadiran efek penenang dalam antihistamin membutuhkan perawatan khusus, terutama dalam kasus di mana orang yang menggunakannya terlibat dalam pekerjaan yang memerlukan reaksi cepat, misalnya, ia berada di belakang kemudi mobil. Namun demikian, ada jalan keluar dari situasi ini, karena efek sedatif dari diazolin dan fencarol tidak terlalu terasa. Oleh karena itu untuk pengemudi taksi dengan rinitis alergi, suprastin dikontraindikasikan, dan fencarol akan tepat.

Efek lain dari antihistamin

- kemampuan untuk meningkatkan (mempotensiasi) aksi zat lain. Dokter banyak menggunakan efek potensiasi antihistamin untuk meningkatkan efek obat antipiretik dan analgesik: semua orang tahu campuran favorit dokter darurat - analgin + diphenhydramine. Apa pun yang bertindak pada sistem saraf pusat, dalam kombinasi dengan antihistamin, menjadi lebih aktif, overdosis dapat dengan mudah terjadi hingga kehilangan kesadaran, gangguan koordinasi dimungkinkan (karenanya risiko cedera). Adapun kombinasi dengan alkohol, tidak ada yang bisa memprediksi konsekuensi yang mungkin, atau mungkin apa pun - dari tidur nyenyak ke dalam tremor yang sangat mengigau..

Diphenhydramine, diprazine, suprastin, dan tavegil memiliki efek samping yang sangat tidak diinginkan.

- efek "mengeringkan" pada selaput lendir. Karenanya mulut kering sering terjadi, yang umumnya dapat ditoleransi. Tetapi kemampuan untuk membuat dahak lebih kental di paru-paru sudah lebih relevan dan sangat berisiko. Setidaknya, penggunaan empat antihistamin yang disebutkan di atas untuk infeksi saluran pernapasan akut (bronkitis, trakeitis, laringitis) tanpa dipikirkan secara signifikan meningkatkan risiko pneumonia (lendir tebal kehilangan sifat pelindungnya, menghalangi bronkus, melanggar ventilasi mereka - kondisi yang sangat baik untuk pertumbuhan bakteri, patogen pneumonia).

Efek yang tidak terkait langsung dengan efek anti alergi sangat banyak dan berbeda-beda diungkapkan pada setiap obat. Frekuensi pemberian dan dosis beragam. Beberapa obat dapat digunakan selama kehamilan, sementara yang lain tidak bisa. Dokter harus mengetahui semua ini, dan calon pasien harus berhati-hati. Diphenhydramine memiliki efek antiemetik, diprazine digunakan untuk mencegah mabuk, tavegil menyebabkan sembelit, suprastin berbahaya bagi glaukoma, tukak lambung dan adenoma prostat, phencarol tidak dianjurkan untuk penyakit hati. Suprastin bisa hamil, Fencarol tidak diperbolehkan dalam tiga bulan pertama, Tavegil tidak diperbolehkan sama sekali.

Dengan semua pro dan kontra

antihistamin dalam semua obat di atas ada dua manfaat yang berkontribusi terhadap penggunaannya secara luas. Pertama, mereka sangat membantu dengan alergi dan, kedua, harganya cukup terjangkau..

Fakta terakhir ini sangat penting, karena pemikiran farmakologis tidak tinggal diam, tetapi juga mahal. Antihistamin modern baru sebagian besar tidak memiliki efek samping dari obat klasik. Mereka tidak menyebabkan kantuk, digunakan sekali sehari, jangan mengeringkan selaput lendir, dan efek anti alergi sangat aktif. Perwakilan tipikal

- astemizole (gismanal) dan clarithin (loratadine). Di sini, pengetahuan tentang sinonim dapat memainkan peran yang sangat signifikan - setidaknya, perbedaan harga antara Nashensky (Kiev) loratadine dan non-nashensky claritin akan memungkinkan untuk menulis majalah My Health selama setengah tahun.

Pada beberapa antihistamin, efek profilaksis secara nyata melebihi efek terapeutik, yaitu, mereka digunakan terutama untuk pencegahan alergi. Zat-zat tersebut termasuk, misalnya, natrium kromoglikat

- Obat yang paling penting untuk mencegah serangan asma. Untuk pencegahan asma dan alergi musiman, misalnya untuk pembungaan tanaman tertentu, ketotifen (zaditen, astafen, broniten) sering digunakan.

Histamin, selain manifestasi alergi, juga meningkatkan sekresi jus lambung. Ada antihistamin yang bertindak selektif dalam arah ini dan secara aktif digunakan untuk mengobati gastritis dengan keasaman tinggi, tukak lambung dan tukak duodenum

- simetidin (histak), ranitidin, famotidin. Saya melaporkan hal ini untuk kelengkapan, karena antihistamin dianggap hanya sebagai alat untuk mengobati alergi, dan fakta bahwa mereka juga dapat berhasil mengobati radang perut pasti akan menjadi penemuan bagi banyak pembaca kami..

Namun demikian, antihistamin antiulcer hampir tidak pernah digunakan oleh pasien sendiri, tanpa rekomendasi dokter. Tetapi dalam perang melawan alergi, percobaan massal dari populasi di tubuh mereka

- Bukan aturan daripada pengecualian.

Dengan kenyataan menyedihkan ini, saya memberikan beberapa tips dan tips berharga bagi pecinta pengobatan sendiri.

1. Mekanisme aksi

antihistamin serupa, tetapi masih ada perbedaan. Sering terjadi bahwa satu obat tidak membantu sama sekali, dan penggunaan obat lain dengan cepat memberikan efek positif. Singkatnya, obat yang sepenuhnya spesifik sering cocok untuk individu tertentu, dan mengapa hal ini terjadi tidak selalu jelas. Setidaknya, jika tidak ada efek setelah 1-2 hari penggunaan, obat harus diganti, atau (atas saran dokter) diobati dengan metode lain atau obat dari kelompok farmakologis lainnya..

2. Frekuensi pemberian oral:

Diphenhydramine, diprazine, diazolin, suprastin

3. Dosis tunggal rata-rata untuk orang dewasa

- 1 tablet. Saya tidak memberikan dosis anak-anak. Orang dewasa dapat bereksperimen sendiri sesuka mereka, tetapi saya tidak akan berkontribusi untuk melakukan eksperimen pada anak-anak. Antihistamin untuk anak-anak harus diresepkan hanya oleh dokter. Dia akan memilihkan Anda dosis dan.

Fenkarol, diazolin, diprazine

Mengambil diphenhydramine, clarithin, dan tavegil secara fundamental tidak terkait dengan makanan.

5. Tanggal masuk. Pada prinsipnya, apapun

obat antihistamin (tentu saja, kecuali yang digunakan secara profilaksis) tidak masuk akal untuk mengambil lebih dari 7 hari. Beberapa sumber farmakologis menunjukkan bahwa Anda dapat menelan 20 hari berturut-turut, sementara yang lain melaporkan bahwa, mulai dari hari ke-7 pemberian, antihistamin sendiri dapat menjadi sumber alergi. Berikut ini tampaknya optimal: jika setelah 5-6 hari mengambil kebutuhan obat anti alergi tidak menghilang, obat harus diubah,

- minum diphenhydramine 5 hari, beralih ke suprastin, dll. - untungnya, ada banyak pilihan..

6. Tidak masuk akal untuk digunakan

"Berjaga-jaga" antihistamin bersama dengan antibiotik. Jika dokter meresepkan antibiotik dan alergi terhadapnya, Anda harus segera berhenti meminumnya. Obat antihistamin akan memperlambat atau melemahkan manifestasi alergi: nanti, kita perhatikan bahwa kita akan punya waktu untuk mendapatkan lebih banyak antibiotik, maka kita akan dirawat lebih lama.

7. Reaksi vaksinasi pada umumnya tidak berhubungan dengan alergi. Jadi tidak perlu untuk mendorong profilaksis suprastin tavegil pada anak-anak.

8. Dan yang terakhir. Harap sembunyikan antihistamin dari anak-anak.

Antihistamin adalah obat terbaik dari semua generasi

Banyak peti obat rumah berisi obat-obatan, tujuan dan mekanisme tindakan yang orang tidak mengerti. Antihistamin juga termasuk obat-obatan tersebut. Sebagian besar penderita alergi memilih obat-obatan mereka sendiri, menghitung dosis dan program terapi, tanpa berkonsultasi dengan spesialis.

Antihistamin - apa isinya dengan kata-kata sederhana?

Istilah ini sering dijelaskan secara tidak benar. Banyak orang percaya bahwa ini hanya obat alergi, tetapi mereka dirancang untuk mengobati penyakit lain. Antihistamin adalah kelompok obat-obatan yang menghambat respon imun terhadap rangsangan eksternal. Ini termasuk tidak hanya alergen, tetapi juga virus, jamur dan bakteri (agen infeksi), racun. Obat-obatan yang dipertimbangkan mencegah terjadinya:

  • bronkospasme;
  • pembengkakan selaput lendir hidung dan tenggorokan;
  • kemerahan, lepuh di kulit;
  • gatal
  • kolik usus;
  • sekresi berlebihan dari jus lambung;
  • penyempitan pembuluh darah;
  • kram otot;
  • keadaan bengkak.

Bagaimana cara kerja antihistamin??

Peran pelindung utama dalam tubuh manusia dimainkan oleh sel darah putih atau sel darah putih. Ada beberapa jenisnya, salah satu yang paling penting adalah sel mast. Setelah matang, mereka bersirkulasi melalui aliran darah dan berintegrasi ke jaringan ikat, menjadi bagian dari sistem kekebalan tubuh. Ketika zat berbahaya memasuki tubuh, sel mast mengeluarkan histamin. Zat kimia ini diperlukan untuk pengaturan proses pencernaan, metabolisme oksigen dan sirkulasi darah. Kelebihannya menyebabkan reaksi alergi.

Agar histamin memicu gejala negatif, itu harus diserap oleh tubuh. Untuk ini, ada reseptor H1 khusus yang terletak di lapisan dalam pembuluh darah, sel-sel otot polos dan sistem saraf. Cara kerja antihistamin: bahan aktif obat-obatan ini “menipu” reseptor H1. Struktur dan struktur mereka sangat mirip dengan substansi yang dimaksud. Obat-obatan bersaing dengan histamin dan diserap oleh reseptor, tanpa menyebabkan reaksi alergi..

Akibatnya, bahan kimia yang memicu gejala yang tidak diinginkan tetap berada dalam darah dalam keadaan tidak aktif dan kemudian diekskresikan secara alami. Efek antihistamin tergantung pada berapa banyak reseptor H1 berhasil memblokir obat. Untuk alasan ini, penting untuk memulai perawatan segera setelah timbulnya gejala alergi pertama..

Berapa lama saya bisa minum antihistamin?

Durasi terapi tergantung pada generasi obat dan tingkat keparahan tanda-tanda patologis. Berapa lama untuk mengambil antihistamin, dokter harus memutuskan. Beberapa obat dapat digunakan tidak lebih dari 6-7 hari, agen farmakologis modern dari generasi terbaru kurang beracun, oleh karena itu, penggunaannya diperbolehkan selama 1 tahun. Sebelum meminumnya, penting untuk berkonsultasi dengan spesialis. Antihistamin dapat menumpuk di dalam tubuh dan menyebabkan keracunan. Beberapa orang kemudian alergi terhadap obat-obatan ini..

Seberapa sering antihistamin dapat dikonsumsi??

Sebagian besar produsen produk yang dijelaskan melepaskannya dalam dosis yang nyaman, yang melibatkan penggunaan hanya 1 kali per hari. Pertanyaan tentang bagaimana mengambil antihistamin, tergantung pada frekuensi terjadinya manifestasi klinis negatif, diputuskan bersama dokter. Kelompok obat-obatan yang disajikan mengacu pada metode terapi simtomatik. Mereka harus digunakan setiap kali tanda-tanda penyakit terjadi..

Antihistamin baru juga dapat digunakan sebagai profilaksis. Jika kontak dengan alergen tidak dapat dihindari dengan tepat (poplar fluff, ragweed berbunga, dll), obat harus digunakan terlebih dahulu. Pemberian antihistamin awal tidak hanya akan mengurangi gejala negatif, tetapi juga tidak terlihat. Reseptor H1 sudah akan diblokir ketika sistem kekebalan tubuh mencoba untuk memulai reaksi defensif.

Antihistamin - Daftar

Obat pertama dari kelompok tersebut disintesis pada tahun 1942 (Fenbenzamine). Dari saat ini, studi massa zat yang mampu memblokir reseptor H1 dimulai. Hingga saat ini, ada 4 generasi antihistamin. Obat awal jarang digunakan karena efek samping yang tidak diinginkan dan efek toksik pada tubuh. Obat-obatan modern ditandai dengan keamanan maksimum dan hasil cepat..

Antihistamin generasi 1 - daftar

Jenis agen farmakologis ini memiliki efek jangka pendek (hingga 8 jam), dapat menimbulkan kecanduan, kadang-kadang memicu keracunan. Antihistamin generasi pertama tetap populer hanya karena harganya yang rendah dan efek sedatif (penenang) yang diucapkan. Nama:

  • Dedalon;
  • Bikarfen;
  • Suprastin;
  • Diphenhydramine;
  • Tavegil;
  • Diazolin;
  • Clemastine;
  • Diprazine;
  • Loredix;
  • Pipolfen;
  • Setastin
  • Dimebon
  • Cyproheptadine;
  • Fenkarol;
  • Peritol;
  • Quifenadine;
  • Dimetinden;
  • Fenistil dan lainnya.

Antihistamin generasi ke-2 - daftar

Setelah 35 tahun, pemblokir reseptor H1 pertama dilepaskan tanpa sedasi dan efek toksik pada tubuh. Tidak seperti pendahulunya, antihistamin generasi ke-2 bekerja lebih lama (12-24 jam), tidak membuat ketagihan dan tidak bergantung pada makanan dan alkohol. Mereka memprovokasi lebih sedikit efek samping berbahaya dan tidak menghalangi reseptor lain di jaringan dan pembuluh darah. Antihistamin generasi baru - daftar:

  • Taldan;
  • Claritin;
  • Astemizole;
  • Terfenadine;
  • Baju zirah;
  • Allergodil;
  • Fexofenadine;
  • Rupafin;
  • Trexil;
  • Loratadine;
  • Histadyl;
  • Zirtek;
  • Ebastin;
  • Astemisan;
  • Clarisens;
  • Histalong;
  • Tsetrin;
  • Semprex;
  • Kestin
  • Akrivastin;
  • Gismanal;
  • Setirizin;
  • Levocabastine;
  • Azelastine;
  • Histimet;
  • Lorahexal;
  • Claridol;
  • Rupatadine;
  • Lomilan dan analog.

Antihistamin generasi ke-3

Berdasarkan obat sebelumnya, para ilmuwan telah memperoleh stereoisomer dan metabolit (turunan). Pertama, antihistamin ini diposisikan sebagai subkelompok obat baru atau generasi ke-3:

  • Gletset;
  • Xizal;
  • Ceser;
  • Suprastinex;
  • Fexofast;
  • Zodak Express;
  • L-Cet;
  • Loratek;
  • Fexadine;
  • Erius
  • Desal;
  • NeoClaritin;
  • Lordestine;
  • Telfast;
  • Fexofen;
  • Allegra.

Belakangan, klasifikasi semacam itu menimbulkan kontroversi dan kontroversi di komunitas ilmiah. Untuk membuat keputusan akhir tentang dana yang terdaftar, kelompok ahli dikumpulkan untuk uji klinis independen. Menurut kriteria evaluasi, obat alergi generasi ketiga seharusnya tidak mempengaruhi fungsi sistem saraf pusat, menghasilkan efek toksik pada jantung, hati dan pembuluh darah dan berinteraksi dengan obat-obatan lain. Menurut hasil penelitian, tidak ada obat yang memenuhi persyaratan ini..

Antihistamin generasi ke-4 - daftar

Dalam beberapa sumber, Telfast, Suprastinex dan Erius dikaitkan dengan jenis agen farmakologis ini, tetapi ini adalah pernyataan yang salah. Antihistamin generasi ke-4 belum dikembangkan, demikian juga yang ketiga. Hanya ada bentuk dan turunan yang lebih baik dari obat versi sebelumnya. Sejauh ini yang paling modern adalah obat-obatan dari 2 generasi.

Antihistamin terbaik

Pemilihan dana dari kelompok yang dijelaskan harus dilakukan oleh spesialis. Beberapa orang lebih cocok dengan obat-obatan untuk alergi generasi pertama karena kebutuhan akan obat penenang, sementara yang lain tidak memerlukan efek ini. Demikian pula, dokter merekomendasikan bentuk pelepasan obat, tergantung gejalanya. Obat sistemik diresepkan untuk tanda-tanda penyakit yang parah, dalam kasus lain, Anda dapat melakukannya dengan obat lokal.

Antihistamin

Obat oral diperlukan untuk meringankan manifestasi klinis patologi yang mempengaruhi beberapa sistem tubuh. Antihistamin untuk penggunaan internal mulai bertindak dalam waktu satu jam dan secara efektif menghentikan pembengkakan tenggorokan dan selaput lendir lainnya, meringankan pilek, lakrimasi dan gejala kulit dari penyakit ini.

Pil alergi yang efektif dan aman:

  • Fexofen;
  • Alersis;
  • Tsetrilev;
  • Altiva;
  • Rolinosis;
  • Telfast;
  • Amertil;
  • Eden;
  • Fexofast;
  • Tsetrin;
  • Allergomax;
  • Zodak
  • Tigofast;
  • Allertec;
  • Tetrinal;
  • Eridez;
  • Trexil Neo;
  • Zilola;
  • L-Cet;
  • Alerzin;
  • Gletset;
  • Xizal;
  • Aileron Neo;
  • Tuan;
  • Erius
  • Allergostop;
  • Fribris dan lainnya.

Antihistamin turun

Dalam bentuk sediaan ini, obat-obatan lokal dan sistemik diproduksi. Turun dari alergi untuk pemberian oral;

  • Zirtek;
  • Desal;
  • Fenistil;
  • Zodak
  • Xizal;
  • Parlazine;
  • Zaditor;
  • Alergonix dan analog.

Antihistamin topikal untuk hidung:

  • Tizin Alergi;
  • Allergodil;
  • Lecrolin;
  • Cromohexal;
  • Sanorin Analergin;
  • Vibrocil dan lainnya.

Obat tetes mata anti alergi:

  • Opatanol;
  • Zadit;
  • Allergodil;
  • Lecrolin;
  • Nafkon-A;
  • Cromohexal;
  • Vizin;
  • Okumel dan sinonim.

Salep antihistamin

Jika penyakit ini memanifestasikan dirinya hanya dalam bentuk urtikaria, gatal-gatal pada kulit, dan gejala-gejala dermatologis lainnya, lebih baik menggunakan preparat lokal yang eksklusif. Antihistamin seperti itu bekerja secara lokal, jadi sangat jarang memprovokasi efek samping yang tidak diinginkan dan tidak membuat ketagihan. Salep alergi yang baik dapat dipilih dari daftar ini:

  • Nezulin;
  • Soderm;
  • Flucinar;
  • Celestoderm B;
  • Elokom;
  • Mesoderm;
  • Lorinden;
  • Irikar;
  • Beloderm;
  • Advantan;
  • Topi kulit;
  • Fenistil;
  • Belosalik;
  • Sinaflan;
  • Lokoid
  • Gistan dan analog.

Antihistamin

Antihistamin dapat dibagi menjadi 3 kelompok:

1. Pemblokir N1-reseptor: diphenhydramine, diprazine, diazolin, fencarol, tavegil, suprastin, astemizole (gismanal), acrivastin (semprex), loratadine (claritin), telfast.

2. Berarti memblokir N1-reseptor dan penghambatan sel mast penghambat histamin dan mediator anafilaksis lainnya: cromolin sodium (intal), ketotifen (zaditen).

3. Blocker N2-reseptor: simetidin, ranitidin (zantac), famotidine (quamatel) nizatidine.

1. Pemblokir N1-reseptor

Mereka adalah antagonis histamin kompetitif. Karena afinitas H1-reseptor untuk histamin secara signifikan lebih tinggi daripada obat dari kelompok ini, mereka lebih efektif jika digunakan untuk mencegah perkembangan reaksi alergi dari tipe langsung. Jika reaksi alergi berkembang atau manifestasi pertama mereka terjadi, maka pengangkatan blocker H1-reseptor akan menghambat perkembangan efek histamin baru yang diisolasi dari sel mast. Mereka tidak memindahkan histamin yang terikat pada reseptor, tetapi hanya menghambat mediator yang tidak berpenghuni.

Obat-obatan dari kelompok ini mengurangi respons tubuh terhadap histamin, meredakan kejang otot polos yang disebabkan oleh histamin, mengurangi permeabilitas kapiler, mencegah perkembangan edema jaringan yang diinduksi histamin, mengurangi efek hipotensi histamin, mencegah perkembangan dan memfasilitasi jalannya reaksi alergi.

Blocker N1-efek farmakologis lainnya melekat pada reseptor. Diphenhydramine dan diprazine memiliki efek sedatif yang nyata, mereka memiliki efek M-antikolinergik, ganglioblocking dan anti-inflamasi.

Indikasi untuk digunakan: berbagai kondisi alergi (lebih baik untuk kejadian akut) - urtikaria, demam, sakit serum, angioedema Quincke, dermatosis pruritus, asma bronkial, sindrom obstruksi bronkial, komplikasi alergi akibat minum obat; sebagai obat penenang dan obat tidur (diphenhydramine, diprazine) sendiri atau dalam kombinasi dengan obat tidur lainnya.

Dimedrol - Dimedrolum

Selain efek antihistamin, ia memiliki obat penenang, anestesi lokal, antispasmodik, efek antiemetik moderat, mempotensiasi aksi analgesik, hipnotik, antipsikotik, dll..

Ditugaskan secara lisan, dalam / m, dalam / dalam, topikal (dalam bentuk tetes), rektal.

Di dalam, itu diresepkan dalam tablet 0,03-0,05 g 1-3 kali sehari. Dalam / m - 1-5 ml larutan 1%, dalam / dalam setetes 2-5 ml larutan 1%. Anak-anak, tergantung pada usia, ditentukan pada 0,002-0,03 per penerimaan.

Dalam praktik mata, digunakan dalam bentuk solusi 0,2-0,5%.

Efek samping: mati rasa pada selaput lendir karena tindakan anestesi lokal, kantuk, kelemahan umum.

Kontraindikasi: orang yang profesinya memerlukan reaksi cepat (rawat jalan).

Surat pembebasan: tab. 0,02, 0,03 dan 0,05; lilin (untuk anak-anak) sebesar 0,005; 0,01; 0,015 dan 0,02; ampul 1 ml 1%.

Diprazin - Diprazinum; Cin.: Pipolfen

Tindakan antihistamin dikombinasikan dengan sedatif, M-antikolinergik (pusat dan perifer), hipotermik, antiemetik, adrenolitik.

Selain agen anti alergi, diprazin banyak digunakan untuk mempotensiasi efek analgesik, obat tidur, anestesi lokal, anestesi.

Dosis: diberikan secara oral (setelah makan) pada 0,025 2-3 kali sehari. V / m - 1-2 ml, iv - dalam komposisi campuran litik, 2 ml larutan 2,5% diberikan.

Efek samping: infiltrat yang menyakitkan dengan pemberian i / m, tekanan darah menurun.

Kontraindikasi: orang yang profesinya memerlukan reaksi cepat (rawat jalan).

Surat pembebasan: tablet dan pil pada 0,025 dan 0,05; ampul 2 ml larutan 2,5%; tablet salut untuk anak-anak di 0,005 dan 0,01.

Phencarolum - Phencarolum

Mengacu pada antihistamin generasi kedua. Tidak seperti diphenhydramine dan diprazine, ia tidak memiliki efek sedatif dan hipnotis, itu tidak menunjukkan sifat adrenergik dan kolinolitik.

Mekanisme kerja: Fencarol tidak hanya memblokir N1-reseptor, tetapi juga mengurangi kandungan histamin dalam jaringan dengan mengaktifkan diamine oksidase - enzim yang menonaktifkan histamin.

Lebih sering digunakan pada pasien yang dikontraindikasikan dalam penunjukan antihistamin dengan sifat antikolinergik..

Dosis: di dalam setelah makan, tunjuk 0,025 dan 0,05 g 3-4 kali sehari selama 10-20 hari. Anak-anak, tergantung pada usia, 0,005-0,025 g 2-3 kali sehari.

Efek samping: gejala dispepsia, mulut kering.

Kontraindikasi: kehamilan (3 bulan pertama), hati-hati dengan kerusakan parah pada sistem kardiovaskular, saluran pencernaan, hati.

Diazolin - Diazolinum

Orang dewasa diresepkan secara oral (setelah makan) 0,05-0,2 g 1-2 kali sehari; anak-anak 0,02-0,05 g 1-3 kali sehari.

Kontraindikasi: ulkus peptikum dan proses inflamasi pada saluran pencernaan.

Surat pembebasan: tablet 0,05 dan 0,1.

Tavegil - Tavegil *

Menurut struktur dan efek farmakologis, ia dekat dengan diphenhydramine, tetapi tahan lebih lama (8-12 jam). Ini memiliki efek sedatif ringan..

Dosis: diberikan secara oral 1 tablet 2 kali sehari.

Efek samping: sakit kepala, mual, mulut kering, sembelit.

Surat pembebasan: tab. 0,001 dan 2 ml ampul.

Loratadine - Loratadine *, Claritin *

Blocker H1-reseptor generasi ketiga. Ini memiliki efek jangka panjang (hingga 24 jam) dengan suntikan tunggal ke dalam tubuh, tidak menghambat sistem saraf pusat.

Efek samping: sesekali mual, muntah, mulut kering.

Surat pembebasan: tab. 0,01; sirup botol.

Telfast - Telfast *, Fexofenadine *

Ini adalah metabolit aktif blocker H secara farmakologis1-reseptor terfenadine. Fitur khas - tidak memiliki efek sedatif.

Efek antihistamin dimulai 1 jam setelah pemberian, mencapai maksimum setelah 6 jam dan berlangsung 24 jam. Tidak membuat ketagihan, diekskresikan dalam urin dan feses tidak berubah.

Indikasi untuk digunakan: rinitis alergi musiman, urtikaria, dan penyakit alergi lainnya. Dosis: dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun - 1 meja. Sekali sehari.

Efek samping: sesekali sakit kepala, kantuk, pusing.

Kontraindikasi: hipersensitif terhadap obat, hati-hati di usia tua, dengan gagal ginjal dan hati.

Surat pembebasan: tab. 0,12 dan 0,18.

2. Berarti memblokir N1-reseptor dan penghambatan sel mast penghambat histamin dan mediator anafilaksis lainnya.

Mereka memiliki efek pencegahan terutama..

Mekanisme aksi: obat-obatan dari kelompok ini memblok saluran kalsium dalam membran sel mast, menstabilkannya dan dengan demikian menghambat degranulasi sel mast, menunda pelepasan histamin dan zat mediator lainnya dari mereka yang berkontribusi pada perkembangan alergi, bronkospasme, dan reaksi inflamasi. Hal ini digunakan untuk mengobati asma bronkial dan sindrom obstruktif bronkus untuk mencegah perkembangan serangan asma.

Cromolin sodium - Cromolin sodium; Dosa.: Intal - Intal *

Efek obat ini paling jelas dalam bentuk atopik (alergi) asma bronkial, kurang efektif dalam bentuk alergi-infeksi, asma bronkitis, pneumosclerosis dengan serangan asma. Menyemprotkan bubuk dan menghirupnya dilakukan dengan bantuan penghambat tabung saku khusus "Spinhaller". Penghirupan dilakukan setiap hari, 4-8 kapsul per hari dengan interval 3-4 jam. Perbaikan kondisi pasien yang terus-menerus terjadi dalam 2-4 minggu sejak awal pengobatan.

Efek samping: batuk, ruam, urtikaria, bronkospasme jangka pendek.

Kontraindikasi: kehamilan, anak di bawah 5 tahun.

Surat pembebasan: topi. 0,02 cromolyn sodium + isadrine 0,0001.

Ketotifen - Ketotifenum; sinonim: zaditen

Tidak seperti cromolyn sodium, itu adalah blocker H yang cukup kuat1-reseptor. Ini juga mencegah bronkospasme yang disebabkan oleh faktor pemicu alergi dan non-spesifik. Obat ini dapat diresepkan pada periode akut sindrom obstruktif bronkial dengan perawatan lanjutan pada periode remisi. Efek terapi yang nyata terjadi setelah 10-12 minggu minum obat.

Dosis: diresepkan 2 kali sehari dengan makanan, 1-2 tablet (dewasa dan anak di atas 14 tahun). Anak kecil - pada tingkat 0,025 mg / kg x 2 kali sehari.

Surat pembebasan: kapsul dan tablet 0,001 g.

3. Blocker N2-reseptor histamin

Mereka adalah yang paling kuat dari bahan obat yang dikenal yang menghambat fungsi sekresi lambung. Mereka mengurangi sekresi asam klorida dan pepsin sebagai respons terhadap distensi lambung, efek makanan, histamin, gastrin dan pengenalan zat-zat eksogen seperti pentagastrin, kafein, dll. Obat-obatan dalam kelompok ini tidak memiliki aktivitas antikolinergik, tidak memengaruhi sistem adrenergik.

Indikasi untuk digunakan: tukak lambung lambung dan duodenum, kondisi lain yang membutuhkan pengurangan hiperasiditas jus lambung, refluks esofagitis, gastropati NSAID.

Efek samping: diare, takikardia, neutropenia, nyeri otot, reaksi alergi, sakit kepala, gangguan fungsi hati.

Kontraindikasi: kehamilan, laktasi, anak di bawah 7 tahun. Dalam pengobatan blocker N2-reseptor histamin membutuhkan kontrol atas fungsi hati, ginjal, sel darah.

Ranitidine - Ranitidine; Zantac *

Durasi tindakan adalah 8-12 jam.

Dosis: 1 tablet 2 kali sehari. Kursus pengobatan adalah 4-8 minggu. Ranitidine, seperti H blocker lainnya2-reseptor histamin, terjadi pada penyakit ulkus peptikum bersama dengan obat anti-helikobakter (amoksisilin, klaritromisin, tetrasiklin, metronidazol, dll.).

Surat pembebasan: tab. 0,15, solusi dalam amp. 2 ml (50 mg per 1 ml).

Famotidine - Famotidine *, Quamatel *

Berbeda dari ranitidine dalam aktivitas antisekresi yang lebih besar. Dosis: 1-2 tablet menjelang tidur.

Surat pembebasan: tab. 0,02 dan 0,04; ampul 0,02.

Nizatidine - Nizatidine *, Axid *

Dosis: 1-2 kapsul 1-2 kali sehari.

Pelepasan floma: kapsul 0,15 dan 0,3.

Omeprazole - Omeprazole *, Omez *

Seperti obat-obatan sebelumnya, obat ini mengurangi fungsi sekresi saluran pencernaan. Pada N2-reseptor histamin tidak efektif. Mekanisme efek antisekresi disebabkan oleh penghambatan H + / K + - ATP-dasar-dasar sel parietal lambung dan penyumbatan antiviralitas "pompa proton". Akibatnya, akses ion hidrogen ke rongga lambung berhenti, yang mensyaratkan penekanan mendalam pada produksi HCl. Ini memiliki efek sitoprotektif pada mukosa gastrointestinal.

Indikasi: sama seperti untuk blocker N2-reseptor histamin.

Efek samping: gejala dispepsia

Kontraindikasi: kehamilan, laktasi

Surat pembebasan: tab. dan kapsul 0,02.

Antihistamin - tablet, salep, dan tetes

Bagi sebagian orang, alergi adalah momok. Sangat sulit untuk menyingkirkannya, sering kali mengambil bentuk kronis dan kemudian memanifestasikan dirinya lebih cerah, terkadang memudar. Dan tidak semua obat cocok untuk penggunaan individu. Bagaimana tidak tersesat dalam beragam obat, Anda bisa mengetahuinya dengan membaca artikel.

Apa itu antihistamin?

Obat-obatan dengan nama ini disatukan oleh satu fitur karakteristik - mereka mengurangi atau menetralkan histamin. Zat inilah yang bertanggung jawab untuk pengembangan alergi pada manusia.

Reaksi alergi itu sendiri disebabkan oleh alergen, dari tindakan di mana tubuh menghasilkan zat yang kelebihannya menyebabkan peradangan. Yang paling aktif dari semua zat adalah histamin. Kelebihannya menyebabkan gejala seperti pembengkakan, gatal, pilek, kejang, dll. Fungsi antihistamin adalah untuk mengurangi pelepasan histamin ke dalam darah atau menetralisirnya..

Kelompok obat-obatan

Kelompok antihistamin disajikan:

  1. Pil
  2. Salep;
  3. Bentuk cair untuk injeksi dan dropper;
  4. Tetes untuk mata dan hidung.

Tablet anti alergi digunakan untuk semua jenis alergi. Mereka memblokir produksi histamin - penyebab penyakit alergi.

Salep antihistamin digunakan di hadapan ruam kulit, gatal, dan dermatitis alergi. Meringankan pembengkakan, gatal-gatal pada jaringan, mencegah genesis peradangan.

Obat anti alergi yang dapat disuntikkan digunakan jika peradangan alergi berkembang dengan cepat (misalnya, syok anafilaksis atau edema Quincke). Penggunaan obat secara intravena atau intramuskuler akan segera mengurangi keparahan gejala. Untuk pasien yang sakit parah, bentuk pemberian ini adalah satu-satunya keselamatan dari kematian..

Tablet antihistamin

Seperti disebutkan di atas, tindakan mereka ditujukan untuk memblokir produksi histamin. Obat tablet dibagi menjadi tiga generasi obat.

Generasi pertama

Muncul dan diuji beberapa dekade lalu. Obat-obatan generasi ini memiliki pro dan kontra.

Keuntungan utama:

  • Obat-obatan ini memiliki efek terapi yang cepat, berkembang dari 15 hingga 30 menit. Dapat dibandingkan dengan alergi parah.
  • Obat digunakan untuk waktu yang lama, banyak pengalaman dalam penggunaannya telah diakumulasikan. Mereka dianggap obat yang terbukti..

Kerugian penggunaannya dapat dianggap bahwa obat generasi pertama memiliki efek sedatif yang kuat dan bersifat adiktif, membatasi penggunaannya..

Obat generasi pertama meliputi:

Antihistamin ini hanya diminum sesuai resep dokter Anda, waktu mereka terbatas untuk orang dewasa dan anak-anak..

Obat generasi kedua

Antihistamin ini sudah memiliki lebih sedikit kerugian dibandingkan dengan yang sebelumnya. Risiko kecanduan minum obat ini berkurang.

Keuntungan dari obat-obatan ini adalah efek pajanan jangka panjang. Anda dapat membatasi diri untuk minum satu pil sehari atau bahkan dua hari sehari.

Kerugian dari obat generasi kedua adalah risiko efek kardiotoksik. Apa yang memberlakukan pembatasan pada penggunaan obat-obatan tersebut oleh orang tua dan orang-orang dengan penyakit CVD.

Dengan pengobatan jangka panjang dengan antihistamin generasi kedua, fungsi jantung harus dipantau.

Tablet generasi kedua meliputi:

Obat alergi generasi ketiga

Obat-obatan ini menjadi semakin dipercaya setiap hari. Pasien tidak akan merasa mengantuk karena menggunakan obat-obatan ini. Obat-obatan tidak mempengaruhi sistem kardiovaskular dan tidak berdampak negatif pada aktivitas mental. Anda dapat minum pil alergi generasi ketiga untuk waktu yang lama tanpa membahayakan tubuh.

Generasi obat ini termasuk:

  • Tsetrin;
  • Claramax;
  • Levocabastine;
  • Fexofenadine;
  • Dimethenden;
  • Telfast;
  • Trexil;
  • Eslotin;
  • Loratadine.

Obat generasi ketiga dapat diresepkan oleh dokter untuk mengobati manifestasi peradangan sepanjang tahun dari mukosa hidung (rhinitis), yang asalnya adalah alergi..

Obat-obatan dapat diresepkan untuk orang-orang yang memiliki spesialisasi terkait dengan melakukan operasi presisi tinggi dengan peralatan.

Salep antihistamin

Dimaksudkan untuk menghilangkan bengkak dan gatal. Menggunakan salep anti alergi, reaksi kulit dapat dihindari..

Salep anti alergi adalah dari jenis berikut:

  1. Non-hormonal;
  2. Hormonal;
  3. Antiinflamasi;
  4. Gabungan.

Jenis salep untuk digunakan dipilih tergantung pada tingkat keparahan penyakit, usia pasien, dll..

Salep non-hormon

Terapkan untuk ruam kecil pada kulit, di hadapan alergi makanan atau setelah gigitan serangga. Selain itu, setelah menggunakan salep non-hormonal dari alergi, celah-celah kecil pada kulit sembuh, kulit melembut, dan ada efek antipruritik.

Salep ini sering berhasil digunakan untuk dermatitis atopik dan biang keringat. Penggunaan obat salep non-hormonal untuk alergi mendorong regenerasi kulit.

Untuk seorang anak, salep dapat digunakan:

Anda dapat dengan cepat menghilangkan rasa gatal dengan bantuan salep seperti:

Banyak salep dapat digunakan untuk merawat anak di tahun pertama kehidupan. Obat-obatan ini tidak beracun dan tidak membuat ketagihan..

Salep hormonal

Salep hormon digunakan untuk memerangi edema yang menyebar dengan cepat..

Salep hormon termasuk:

  • memiliki kandungan zat aktif yang rendah, - Prednisolon, Hidrokortison;
  • memiliki kadar hormon sedang - Cinacort, Fluorocort;
  • memiliki zat aktif - Apulein;
  • sangat aktif - Dermoveyt, Galcinoid.

Jangka waktu penggunaan produk hormonal pada wajah dibatasi hingga lima hari. Selama sisa kulit - 7 hingga 10 hari.

Pengobatan alergi dimulai dengan obat tingkat rendah. Jika tidak ada hasil dari terapi, kecanduan hormon dengan efek besar tidak akan terjadi. Ini berarti bahwa ada peluang untuk perawatan yang lebih sukses..

Obat-obatan hormonal untuk penggunaan luar (Advantan dan Elcom), terkait dengan obat generasi ketiga, praktis tidak masuk ke aliran darah, yang berarti obat itu dapat diresepkan oleh dokter untuk merawat anak..

Salep antiinflamasi

Setelah menerapkan salep hormon, sebagai suatu peraturan, obat antiinflamasi untuk penggunaan luar digunakan. Ini akan mencegah infeksi memasuki tubuh dan memungkinkan Anda untuk dengan cepat menyembuhkan kulit.

Ada banyak salep jenis ini, berikut beberapa di antaranya:

Salep kombinasi. Jika penyakit ini dipersulit oleh infeksi alergi, gunakan salep kombinasi. Komposisi salep gabungan untuk alergi, biasanya, mengandung antibiotik.

Alergi turun

Untuk konjungtivitis alergi dan rinitis, tetes khusus harus digunakan. Tindakan mereka ditujukan untuk mempersempit pembuluh darah sebagai hasil dari mana pasien menyingkirkan hidung tersumbat, pembengkakan dihilangkan dari mata dan gejala hiperemia dihilangkan.

Tetes alergi dibagi menjadi beberapa kelompok. Mereka digunakan baik dalam kursus singkat - selama beberapa hari, atau selama beberapa bulan.

Gejala alergi mirip dengan gejala penyakit lain, jadi hanya dokter yang bisa meresepkan obat tetes. Obat yang diterapkan secara tidak benar dapat memperburuk situasi..

Tetes mata paling terkenal untuk alergi:

  • Opatonol;
  • Hi-chrome;
  • Allergodil;
  • Sanorin-analergin;
  • Aerosol Cromosol;
  • Tetes Fenistil;
  • Azelastine;
  • Lecroin;
  • Tetes Zirtek;
  • Vibrocil
  • Aerosol Cromoglin.

Dari efek tetes, pembuluh menyempit dan pasien menjadi lebih mudah bernafas, sekresi lendir berhenti menonjol, gatal hilang.

Vibrocil digunakan untuk mengobati anak kecil..

Aerosols Kromosol, Cromoglin - sangat nyaman digunakan, tetapi dapat meningkatkan gatal pada selaput lendir.

Tetes Zyrtec berhasil digunakan untuk mata dan hidung. Obat universal yang sama adalah Lecroin - untuk mata digunakan dalam bentuk tetes, dan untuk hidung dalam bentuk semprotan.

Alergi pada anak-anak biasanya diobati dengan tetes Fenistil, yang memiliki efek anti alergi dan antipruritik..

Tetes ini dapat diberikan kepada anak mulai dari satu bulan. Tetes mudah dicampur dengan jus atau air, dan efek obat datang dengan sangat cepat.

Tetes dimaksudkan untuk pemberian oral. Dengan bantuan mereka, mereka mengobati rinitis alergi, konjungtivitis, dan berhasil digunakan melawan gigitan berbagai serangga..

Imunomodulator alergi

Alergi mengganggu sistem kekebalan tubuh, oleh karena itu, pengobatan yang berhasil sangat tergantung pada peningkatan fungsi perlindungan tubuh.

Imunomodulator harus digunakan dalam pengobatan anak-anak dengan penyakit alergi kronis. Dengan bantuan mereka, komplikasi parah dapat dicegah..

Imunomodulator berikut ini paling baik mengatasi tanggung jawab mereka:

Derinat tersedia dalam bentuk tetes. Mereka memiliki efek anti-inflamasi dan imunomodulator. Obat ini aktif digunakan dalam pediatri..

Tetes diresepkan oleh dokter yang hadir setelah lulus tes dan melakukan pemeriksaan yang sesuai yang bertujuan memeriksa sistem kekebalan tubuh.

Obat imunostimulasi juga digunakan di luar peradangan alergi. Dengan bantuan mereka, pekerjaan sistem kekebalan tubuh dinormalisasi, yang mencegah pengembangan kembali alergi.

Terapi CIT

Dosis mikroskopis alergen diberikan kepada pasien selama periode pelemahan alergi (periode remisi). Tubuh secara bertahap terbiasa dengan alergen, yang secara signifikan mengurangi keparahan perjalanan penyakit selama reaksi alergi, dan dalam beberapa kasus memungkinkan Anda untuk sepenuhnya menghilangkan alergi.

Terapi CIT harus dilakukan di bawah pengawasan ahli alergi. Untuk mencapai kesuksesan nyata, terapi dilakukan beberapa kali..

Kesimpulan

Sebelum memilih antihistamin, Anda harus menjalani pemeriksaan lengkap di bawah pengawasan dokter. Berdasarkan hasil pemeriksaan, dokter menyimpulkan - pengobatan apa yang harus digunakan untuk pasien.

Kursus anti-alergi yang diresepkan harus diselesaikan sepenuhnya, bahkan tanpa adanya gejala yang mengganggu.

Baca Tentang Penyakit Kulit

Kondiloma selama kehamilan: alasan, apakah mungkin untuk dihapus, bahaya

Cacar air

Kehamilan adalah salah satu tahap terpenting dalam kehidupan setiap wanita, di mana kesehatan ibu dan anak berada di urutan pertama.

Dermatitis pada kulit: perawatan dengan salep dan krim di rumah

Kutil

Dermatitis disebut radang kulit - organ yang terletak di tubuh manusia paling dangkal dan dipelihara oleh jaringan pembuluh yang luas.Ketika integritas kulit tidak terganggu dan memiliki pH asam, ia melakukan fungsi penghalang dengan baik dan tidak memungkinkan zat yang datang ke permukaan diserap.

Farmakoterapi herpes

Cacar air

Virus herpes simpleks menginfeksi hingga 90% dari populasi orang dewasa. Bagaimana dan bagaimana cara mengobati penyakit yang disebabkan olehnya? menghubungi rumah tangga; seksual parenteral; vertikal (dari ibu ke janin); aerosol.